Ibu

Ibu,
Dulu kami sering berantem, marah, teriak teriak, dan diem dieman (ambil baiknya yaa). Bukan teriak teriak yg tetangga denger, tapi ibu kadang sampe teriak nyuruh aku bantuin ibu, bantuin nyuci baju misal. Dan aku kesel bgt karena aku mikirnya ibu bisanya nyuruh nyuruh. Itu waktu SMP, puncak puncaknya kami kesel keselan. Mungkin mikirnya aku udah gede, tapi belum sadar buat bantuin kerjaan rumah. Ibu tuh jualan di pasar, jd emosi ibu mungkin numpuk2 karena cape jualan dan pulang ke rumah kerjaan numpuk. Sedangkan bapak juga ke sawah, cape, ga bantuin juga. Jadi ibu kaya menumpahkan amarahnya ke aku. Adek masih kecil, jadi yaa begitulah. Masuk SMA aku udh mulai bantuin ibu tanpa disuruh, tapi ga banyak, kadang nyapu doang soalnya pulang sekolah sore, atau bantuin kalo libur.
Udah gitu ga main juga soalnya udah gede, malu mau main, dan temen rumahnya jauh jauh. Kelas dua kelas tiga, memori tentang ibu ga terlalu jelas, soalnya aku sibuk sama diriku sendiri. Punya teman dan lingkungan yg menyenangkan, sampe kelas 3 kayanya yg ada cm teman, sekolah, cowo (sorry), dan mau kuliah. Sekolah, pulang, istirahat, belajar, dan malem. Yg aku tau bapak jualan ke pasar, ibu jualan dr pagi jam stgah 6, pulang jam 12, terus tidur, terus masak, terus nyari dagangan buat besoknya lg. Begitu terus. Sampai mau kuliah yg aku inget ibu udah agak melembut, mungkin karena kita mau pisah.
Waktu pisah mau kuliah, ibu ga nangis, i can say pasti di belakang nangis.

Semarah marahnya ibu, kalo pisah sama anak, seperti ikut terbelah. (Rayyan i love you).
Aku ga deket sm ibu, bad thing adalah kami jarang ngbrol. Ibu sibuk, bapak sibuk, dan akupun sibuk sm dunia remajaku. Ibu ga pernah cerita, apalagi bapak, ga pernah ngbrol, kaku banget, kek kanebo kering, dan sifat itu menurun ke aku, jadi aku pun kek gt lah. Waktu kuliah aku seneeeng bgt dg dunia baru, tempat baru, lingkungan baru, biasa lah, tahap honeymoon. Jadi jarang nelp orang tua. Kalo nelp pun cuma ngomongin lagi ngapa, masak apa, bla bla bla dan “sudah ya bu”. Sayang banget aku jarang ngbrol sm org tua. Padahal kan bisa ngmgin tentang jualan, tentang panen, tentang sawah, bla bla bla. Tapi memang org tua yg jarang ngajak ngbrol. Jadinya aku terbentuk jd pendiam pun mungkin karena itu. Dan ga pernah ngbrol sama bapak. “Mau ngbrol sama bapak ga?”
“Mmmmmm, (ngomong apa yah) ga bu.” Hmm dua kanebo kering.
Daan paling sering nelp minta uang (hal terbesar yg paling disesalin).
Kalo mudik pun kadang tetep sibuk sama duniaku sendiri. Malah kadang udah siap dengan scedule buat main ke sana, main ke sini, berkunjung ke teman ini itu. Sampai 4,5 tahun di Bandung, kita makin jauh.

Baru setelah kerja, aku dapet tanggung jawab nyari nafkah. Hmm berat juga ternyata, mulai nelp org tua seminggu sekali karena pulang kerja mlm. Dan ga da hp di rumah, ada hp adek tp dia pelit dipinjemin (biasalah, remaja kek aku dulu).
Lama di jkt, aku liat temen kerja ko sering bgt ditelp sama org tuanya, kaya sehari berapa kali. Kadang dia yg nelp. Terus timbul rasa aneh, “apa harusnya kaya gt yah? Tp bpk ibu ga pernah nelp aku, aku terus yg nelp”. Udah gitu jarang, dan cm sebentar.
Sampai menikah, hubungan kita masih jauh. Hari H-1 pernikahan pun agak saling kesel, gara2 katering.
Ibu kurus bgt waktu aku mau nikah, dia mikir bgt, g tau apa yg dipikir, mungkin nanti aku jg kaya gt kalo Rayyan nikah.
Tapi setelah kerja udah mendingan, mau jalan bareng, aku ajarin main hp, ngbrol ngbrol, belajar terbuka, kaya temenku td.
Ga gampang ternyata, kita yg pendiam buat saling terbuka itu susah, apalagi usahanya dr aku aja.

Setelah menikah aku dan suami lgsg pindahan. Kita nangis2n waktu aku mau pergi, nangis kenceng, lebih kenceng dr biasanya. Padahal waktu nikahanku ibu ga nangs, mungkin karena banyak orang, atau nangisnya di belakang. Mungkin karena kaya aku mau diambil org.
Kita masih agak jauh hubungannya, ga sedeket yg aku mau, walaupun semenjak kerja aku udh cerita apapun ke ibu. Cuma kadang ga terlalu terbuka.
Sampai puncaknya pas aku lahiran.
Setelah menikah aku dan suami lgsg pindahan. Kita nangis2n waktu aku mau pergi, nangis kenceng, lebih kenceng dr biasanya. Padahal waktu nikahanku ibu ga nangs, mungkin karena banyak orang, atau nangisnya di belakang. Mungkin karena kaya aku mau diambil org.
Kita masih agak jauh hubungannya, ga sedeket yg aku mau, walaupun semenjak kerja aku udh cerita apapun ke ibu. Cuma kadang ga terlalu terbuka.
Sampai puncaknya pas aku lahiran.
Waktu lahiran ibu yg paling panik. Pecah ketuban dan hayu langsung ngajak ke bidan. Ibu sigap bawa bekel tas lahiran, dan minta tolong tetangga jam 12mlm buat nganterin. Di bidan ibu nemenin tiduran di kamar bersalin, tapi aku ga mules2. Sampe pagi kusurh tidur ibu ga mau, katanya ga bs tdur. Terus paginya ke Rumah sakit. Ibu yg ngurus administrasi. Kirain ibu tuh gaptek, ga ngerti lah yg gitu gituan, tp semua beres. Ibu nemenin setiap prosesnya, cek alergi, cek darah, cek pembukaan, dan sampai di tempat bersalin.
Di sana aku udah ga boleh bangun2 lg, jd pipis dan pup dstu. Sering bgt minta pipis, ibu yg ngambilin pispot, ibu yg bersihin, aku makan disuapin, apapun yg aku minta diturutin. Ya allah awalnya canggung banget, kalo dipikir2 dulu pun ibu ngurus aku kaya gt, tapi skrg kita udh jd dua manusia dewasa, rasanya aneh bgt. Tapi lama lama hubungan kami cair. Sampai induksi lama dan sampai mulesnya, ibu yg ada di sampingku, mengingatkan untuk dzikir aja, untuk shalawat aja, megangin tangan.
Aku yg ga tahan sampe remes tangan ibu, baju ibu, peluk ibu. Ibu jg selalu ngolesin minyak kayu putih soalnya aku kedinginan terus, pucet bgt katanya.
Sampai aku pgn nyerah rasanya. Pgn sesar aja, gpp deh sakitnya nanti, tapi ibu tetep kasih semangat, bisa insyaa allah.
Dari tahapan biasa aja mulesnya, sampe aku nangs nangis teriak teriak dan sampe aku diam dan remesin tangan ibu.
Aku udah ga tahan pokoke mau sesar aja, gpp bayar mahal, gpp nanti sakit sampe aku mohon2 sama bidannya dan ibu akhirnya menyerah ga tega liat aku kaya gt sampe ibu jg mohon buat aku sesar aja. Satu kata ibu yg masih aku ingat, yg bikin aku ga teriak teriak waktu itu, “kamu kan biasanya kuat”
Jd selama ini ibu menganggap aku kuat. Kata kata yg kayanya ga akan pernah keluar dr mulut ibu. Setelah lahiran, ibu jg yg ngurus aku, sebulan lebih diladenin istilahnya. Sekarang pun ibu masih bantuin jagain rayyan. Rizki yg disyukurin.
Stay di rumah adalah keputusan terbaik. Aku bs ngurus rayyan, dan lbh deket sm org tua. Kita udah deket, mungkin ibu mikirnya aku udh jd ibu, udah bisa diandalkan, dan akhirnya mungkin aku mulai dianggap dewasa. Aku pun jd lebih deket sm bapak.
Buat deket dan terbuka susah banget, lupakanlah tentang parenting, dan jangan terheran2 dengan keluarga kaya gini, “ada yah keluarga kaya gt” karena kita ga bs milih mau dilahirkan ke keluarga macam mana. Dan aku bersyukur punya bapak ibu.
Sehat terus nggih bu, pak.
Semoga bisa menyampaikan bakti terbaik buat ibu dan bapak. Jangan sampai menyesal.
Aku mengerti sekarang apa apa yg ibu lakukan

Iklan

Menikah hanya awal, pintu gerbang

Buat mancing rejeki katanya ngasih ke orang lebih banyak. Begitu kali yah, sholat jangan cm yg wajib, berserah.
Pun jalan kami berliku2, harus di PHK dl, ga punya pegangan, dijatuhin dl, baru diangkat tinggi, dijatuhin lagi, diangkat lagi, begitu kan kalo masih hidup.
Setelah bikin rumah masalah slse? No.
Lagi2 orang2 pada kaget tiba2 ada banyak bahan bangunan di rumah.
Ada yang kagum “wah diem diem mau bangun rumah”
Ada yang ngomongin di belakang, nuduh macem2 tp ga mau tabayyun, nanya langsung ke orangnya.
Ada yg bikin spekulasi dan disebar sebarin, ” dia punya uang paling cm 30jt, berani beraninya bikin rumah”
Ada yang sikapnya membaik.
Ada yang terang terangan bilang kalo dia iri, “kalo kaya gini aku iri, gampang amat dah”
Ada yang terang terangan menjauh. Ditanya malah melengos jauh.
“Opooo salahku maaakkkk.” Bersyukur saja lah, jalani saja, nanti jg orang pada lupa. Nanti mereka menjalani episode mereka sendiri. Perjalanan masih panjang.

Pernikahan bukan akhir, tapi awal, pintu gerbang menuju kehidupan lain.

Pengin punya rumah tanpa riba, minta ke yang maha kaya

Kalo di kota susah banget punya rumah tanpa riba, kebanyakan KPR, kalo di desa biasanya nyicil dl kalo mau bikin rumah, nyicil bahan bangunan, itu juga kalo udah punya tanah, kalo belum punya berarti harus nabung buat beli tanah dulu.
Bisa ga punya rumah tanpa riba? Jawabannya bisa.
Dikasih orang tua. Hehehee
Enak banget yah anak terakhir yang dapet warisan rumah. Udah tinggalnya bareng sm orang tua, rumah ga perlu bikin pula. Pernah lhoo kepikiran kaya gt.
Sayangnya sy dan suami bukan anak terakhir dua duanya. Jd harus mulai dari nol yaaa. Tapi memang dari dulu semua usaha biaya sendiri, kuliah, menikah, dan rumah, rejekinya allah kasih lewat usaha sendiri, bukan yang dari org tua.
Kalo ada yg semua dari orang tua, yaa bersyukur, rejekinya datang lewat orang tua. Apa yang kita nikmati itu rejeki kita.
Pernah punya obrolan sm suami di kontrakan yang sempit, “pindah yuk ke perumahan yg agak legaan” suami cm bilang “nanti insya allah kalo ada rizkinya, nabung dulu” “hmmm baiqlah.”
Atau sering banget obrolan gini, “pengin bikinin km sm rayyan rumah, tapi ga mau riba, gmn yah.” Kubilang, “nabung mungkin” dan tiba tiba senyap, ngggggggggggg suara nyamuk pada lewat.
Kami hanya bisa berdoa. Meminta ke yang maha kaya.
Suatu hari bpk bilang kalo pekarangan belakang boleh dibeli murah, soalnya tdnya pekarang bapak, yg dijual buat biaya kuliahku. “Kalo ada rejeki, nabung, beli pekarangan belakang, nanti bikin toko di depan”
Hmmm, alhamdulillah, ada angin segar. Jd punya harapan, dan pemikiran pemikiran buat stay di desa. Udah deket orang tua, dapet tanah murah pula. 30juta, kalo nabung sebulan 1juta, setelah beres semua kebutuhan, bisa kurang dr 3th udah terkumpul, terus abs itu nyicil bahan bangunan. Berarti dede udah 3th lebih, bahan bangunan terkumpul dede udah 5th mungkin. Dan dede sekolah mungkin rumah belum berdiri, kebutuhan bertambah, dede sekolah, dan dede udh punya adek, wkkwkw. Perempuan terlalu jauh mikirnya. Haluuu

Jagalah perkataan, jika sudah menusuk, terlanjur luka

Suami langsung pulang naik motor, padahal dia lg sakit jg, tapi di Bekasi pun ga ada kerjaan. Alhamdulillah demamnya pun cuma sebentar.
Dapet rejeki segitu terus episode berakhir? No, it is just a beginning.
Seminggu di rumah, tetangga langsung pada nanya. “Ko suami dirumah?” “Hmm iya lagi nganggur, tp dapet pesangon ko, tp belum cair” wkwkwkw, candaaa. Cuma dijawab iya lagi nganggur, sambil nunduk, ko ya kaya salah bgt nganggur. Ada lagi “suami libur yah, ko lama bgt di rumah” kudiam aja. Bapak ibu pun ditanyain tetangga. Tapi kami sudah sepakat kalo belum ada bentuk uang ga mau ngmg ke siapa2. Ada tetangga yg nyalahin, “udah tau kontrak kerja mau abs kenapa ga nyari dr dulu!!” Hmm iya nih, kenapa yaaah. Ada yg memandang kasihan, ada yg kaya seneng, ada yg kaya nyalahin, ada yg ngejauhin, kasihan deh, rasain lo. Yang pasti g ada yg deketin.
Paling nyesek itu suami, temen2 dia yg banyak itu tiba2 menghilang. Tdnya banyak yg main ke kontrakan, eh ko jd sepi. Di sosmed temen2 pada bales2n chat, pas ditanya kerjaan tiba2 komenan berhenti, chat temen2 dia ko cm di read doang. Ketahuan kn mn yg beneran temen. A friend in need a friend indeed.
Dan uangnya buat beli tanah dan bangun rumah yg baru setengah jd.
Benar ini doa kami. Habis nikah, kalo di kampung, bingung mau tingga di mana. Di rumah suami ga ada tempat. Adek suami 2, cewe dan cowo, ada bapak, ada ibu, dan rumahnya mini, jd bingung mau dimana. Akhirnya stay di rumahku, dan sama saja karena rumahnya mini, jd menggeser adek, menempati kamar adek. Tapi ga enak jg, pokoe serba ga enak. Begitulah kalo menikah, bersyukur yg langsung bs punya tempat tinggal, walaupun ngontrak. Tapi di kampung g ada kontrakan hehehe.
Rasanya ko jd urgent begini punya tempat tinggal, apalagi ada Rayyan kan. Impian suami, pengin segera memenuhi kewajiban, memberikan tempat tinggal. Doa kami didengar lg. Masya allah. Alhamdulillah.

Berteriak teriak meminta, atau merintih rintih dalam doa

Orang yang punya uang ratusan juta pasti mikirnya, hmmm receh sekali, cuma sejuta dua juta hehehee.
Atau orang yang pinter nabung dan tabungannya banyak pasti mikirnya “apaaaah? Kamu ga punya tabungan? Makannya hemat!!! Huhuu anggap saja hiburan yaa bagi yang punya banyak duit, ambil saja baiknya, buang buruknya. Tertawa saja, karena menertawakan hidup orang lain memang semenyenangkan itu.
Terus seneng ga dapet uang sebanyak itu? (Menurut sy banyak)
Seneng alhamdulillah, bapak ibu seneng, dan jd ga memaksa tentang cpns. Tp, wait, ternyata uangnya ga langsung cair.
Ditunggu ditunggu, sampe sebulan lebih ga nongol nongol juga, uang menipis, ada tabungan dikit, kalo buat pampers dan keperluan dede masih cukup lah, pokoke prinsipnya ga mau minta sm org tua, kalo bisa ngasih. Masih harus banyar kewajiban dan yang pasti suami masih harus makan dan bayar kontrakan di sana. Sebulan lebih dan esnya semakin beku. Zzzzz.
Sampe dede sakit, panas tinggi, demam ketularan sm mbahnya kayanya, lg musim. Rayyan nangs kenceng banget, dia yg jarang nangs sampe kaya gitu bikin hati ibu ngilu, dan ibu bingung dirumah ga ada orang, ibu gedor gedor pintu tetangga pada g ada, udah 3 rumah g ada org kabeh. Akhirnya malah ada Mba Dini, org yg ga dimintain tolong, tp dateng inisiatif nolong. Punya tetangga baik pun rejeki. Alhamdulillah.

Kesel kalo orang lain happy? Cek ricek hati yuuk

Pernah g kesel sama orang lain yang lagi dapet rejeki? Jawabannya pernah. Hmmm i am totally a human being.
Karena nganggur jadi suami pulang. Katanya ada beberapa temennya yang dapet pesangon. Apaaaah??? Pesangoon? Mata langsung ijo, kuning, merah, di langit yang biru. “Berapa mas” “90juta”
APAAAH? God!
“Mas dapet juga?” “G tau”
“Oh.”
Hari H suami balikin seragam ke tempat kerja aku lgsg nanya2 gimana katanya dapet apa g. Aku udh bayangin buat beli macem2. Yaaa allah, maaf ya, jangan ditiru. Ambil baiknya saja. Dont count your chicken before they are hatched.
Katanya dia cm dapet ucapan terima kasih. Kita kecewa, kita sedih bgt, dan kita jd mengutuk. Tuh tempat kerja ko ga ada terima kasih bgt yah, udh kerja 7th lebih, jd karyawan teladan, tp keluar g dapet apa2, sepihak lagi. Kita kecewa. Kecewanya kita ya karena kita berharap pada manusia. Dan harapannya ketinggian. Kita lupa siapa yg ngasih rizki. Kalo allah g mau ngasih, ya berarti ga, bukan sekarang. Nanti mungkin.
Dan mengutuk adalah so bad thing to do. Padahal ya itu hak mereka mau ngasih atau ga. Kecuali ada perjanjian tertulis. Mengutuk gini malah jadi dosa. Naudubillah.
Yasudahlah, ikhlaskan saja, belum rejeki. Kenapa yah jadi berharap lebih, berharap banget, padahal ya harusnya ga gt. Iya ga sh?

Jd suami tetap stay di Bekasi dengan uang gaji terakhir.
Sampai beberapa hari, ada watsupp dr atasannya, kalo suami D A P E T P E S A N G O N, wkwk capslock biar drama. Alhamdulillah, berapa nominalnya? Lebih dari temennya tadi.
Masya allah.
Perasaan kita dah kaya roller coaster, naik turun, dipermainkan nasib wkwkw. Canda yaa.
Semua hal, ketika sudah ikhlas dan berserah, datanglah bertubi tubi pertolongan allah. Ketika cm Allah yang jd andalan kita, ketika berharap hanya kepada allah, allah kasih sesuai kebutuhan.

Seneng kalo orang lain susah? Cek ricek hati gih

“Aqiqah butuh uang berapa pak” “5juta buat beli kambing 2, sama syukurannya 2,5, dikit aja orgnya, tetangga kanan kiri.” Dikit aja udah 7,5juta. Maafkan ibu bapak ya Rayyan, belum bisa aqiqah kmπŸ˜‚ Sad.
Lahirannya ternyata beneran bisa tercover sm BPJS. Cm bayar dikit buat proses lahirannya kaya butuh apa aja. Totalan bisa 4juta lebih lahiran normal di rumah sakit, dan ternyata bener bs dapet kelas 1 pake BPJS di tempat kerja suami. Ibu yang udh 2 malam ga tidur jd bs tidur di kasur yg empuk, wkwkw norak. Soalnya liat kamar sebelah pada ngampar di bawah tidurnya. Rejeki Rayyan dan kita semua yg menikmati. Tapi walaupun gratis tetep keluar biaya banyak. Buat nginep di rumah sakitnya beberapa hari. Buat syukuran alhamdulillah suami udah gajian, hmm lagi lagi Allah udah ngatur, lahirannya tanggal 27 dan seminggu kemudian udh gajian, coba kalo lahiran tanggal 22, kan seminggu kemudian belum gajian hehehdan tanpa diduga banyak temen, sodara, tetangga yg jenguk, bener2 rejekinya Dede. Keluarga besar suami jg jengung, banyak banget, dan ngasih banyak rejeki. Alhamdulillah.
2 bulan setelah rayyan lahir, kami dapet kabar yg bikin mau pingsan. Bapaknya Rayyan di PHK. Anak masih bayi dan bapak malah ga kerja? Ow ow ow. Bulan November abs kontrak. Mau diangkat jd karyawan tetap ga jd jadi, udah dua kali gagal.
Dan kami belum berani ngmg ke bpk ibu soalnya malu, numpang pula, nganggur dua duanya pula huhuuuu. Alhamdulillah, Suami selalu meyakinkan, nanti ada rejeki.
Aamiin yaa allah.
Tabungan penting bgt buat saat saat kaya gini. Ga tau soalnya suami mau nganggur berapa bulan. Butuh biaya brpa yah, pemasukan dr mana.
Akupun pengangguran, ditambah pas ada pembukaan PNS ga ikutan daftar lagi. Ga mau ninggalin dede. Rayyan masih 2 bulan . This is our decision, aku g kerja sm dede dulu (bukannya emang harusnya gt yah). Bapak udh marah marah bgt tdnya aku ga ikut. Nyindir nyindir tiap hari. Tetangga pada dateng dan manas2in, si eta ikut, si anu ikut, si onoh ikut CPNS noh. Bomatttttttt. They dont have a baby
Pengin kabur rasanya bawa Rayyan ke Bekasi aja. Stay di sana sm suami. Tapi kan suami lg nganggur, mau makan apa disana, makan batu kalii. Ku mau kabur kemana doooongs?

Banyak anak banyak rejeki? Setiap yang hidup ada rejekinya masing masing

Sampai hari H lahiran lahiran cuma pegang uang 2jutaan lebih yg ada ditabungan soalnya udh buat beli perlengkapan td, buat periksa bidan bbrp kali, dan USG. Duh lahiran cukup ga yah. “Rayyan sayang, km mau lahir kapan? HPLnya tanggal 22 Agustus, lahirnya mundur aja mau ga? September aja, nunggu bapak pulang, dan bapak gajian.” Terus Rayyan jawab, “Terserah aku ibuuuuu, ku takmau dipaksa.” Wkwkwkw berhayal.
Masuk bulan agustus udh mulai deg degan banget. Terus pas nonton tv ada berita buruk, BPJS pailit, dan ada beberapa hal yang ga bisa pake BPJS, salah satunya lahiran normal. Whaatttt?

Suami udh bikinin aku BPJS ikut tempat dia kerja dari hamil umur 3bulanan kalo ga salah. Harus ngurus KK baru, dan mengubah status di KTP dl soalnya. Alhamdulillah BPJS lancar. Tapi beritanya kok agak menyempitkan hati ya, mau lahiran agustus dan BPJS buat lahiran ga bs cair mulai bulan Juli. My God, pilih deh, mau lahiran normal tapi bayar atau lahiran gratis tp operasi? Tepok jidat, kotak pandora.
Emang lahiran normal butuh biaya berapa sih? Nanya2 ke temen, ada yg 1,2 juta, ada yg 1juta, ada yg 1,5 juta. Ya allah, uang tinggal 500rebu dong. Buat syukuran gimana?

Qodarulloh, Allah itu yaa allah, anak yg Allah titipkan bawa rejeki bu ibuuuuu, dia bawa rejekinya sendiri, ga mengurangi jatah rejeki kita kook. Jadi lahiran dimulai dengan pecah ketuban dan dirujuk ke Rumah Sakit. Eh bentar deh, Rumah Sakit itu ga ada dalam pilihan. Kenapa ujuh ujug rumah sakit dah. “Rayyaaaannn, ko km milih rumah sakit sh buat brojol, mamak sm bapak ga ada cicissssssπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.”
Nangis dah. Disuntik jarum berkali kali pun yg dipikirin biaya rumah sakit wkwkw, tapi tetep kerasa sakit ko.
Ibu yg ngurus semua. Aku lahiran cm sama ibu. Bapak di rumah, lemes katanya, bingung mau ngapain, bapaknya Rayyan jg lemes, dan bingung nyari kendaraan buat pulang. “Bu udh diurus?”
“Udah”
“Gimana?”
“Udh daftar, pake BPJS yg kata km di dompet”
“Hah? Bisa?”
“Bisa. Ibu dapet kelas 1”
Allah. Satu kata yg aku ucapkan saat itu.
Ibu yang gaptek dan ga pernah ke “kota”, ibu ibu desa, jd ngurusin begituan, administrasi rumah sakit. Jd super woman. Saluuuut.
Baiklah, sekarang tinggal lahiran yg dipikirin. Wkwkwk

Berserah seperti Ibunda Ismail mencair air dari Bukit Shafa ke Bukit Marwah

Qodarullah doa kami didengar allah lagi dan lagi, suami bisa sidang sebelum dede lahiran, pas bgt dede 6 bulan di perut. Jegerrr ternyata biayanya 4jutaan, uang dari mana. Mau hutang ke siapa, mau jual apa, perabotan belum banyak, apakah mau jual ginjal? Wkwwkwk demi sidang skripsi? Oh nooooo.
Kalo ditakdirkan sidang sekarang, pasti dikash biaya juga kan? Allah kan baik.
Begitulah, ternyata ga cuma baik, tapi maha baik, selalu di waktu yg tepat. Alhamdulillah suami lembur sebulan full sebulan sebelum sidang. Dengan tubuh yg sudah remuk pun tetep brgkt kerja, lembur, biasanya lembur ga sebanyak itu. Aku pun ngajar sebulan full, banyak jadwal, dan gantiin pengajar lain yang abs lahiran. Memang sudah allah atur jalan rejekinya. Alhdulillah pas banget buat bayar sidang dan buat pulang, mudik, mau 7bulanan di kampung aja.

Stay di kampung dengan LDRn ternyata jd bisa nyimpen uang. Bisa buat syukuran 7bulanan, dan nyicil baju baju Rayyan. Karena anak pertama dan cucu pertama, jd semua beli sendiri. Beli sedikit dan milih yg agak murah, abis sekitar +-2jutaan. Kalo pilih yg bermerek dan bervariasi pasti lebih banyak uangnya.

Allah maha mendengar, percaya kan?

Pernikahan saya dan suami seperti sudah penuh dengan keajaiban, tapi ternyata masih banyak keajaiban lain. Allah maha mendengar, percaya kan?
Menikah 3 hari, kami langsung merantau lagi. Saya ikut suami, pekerjaan sy tinggalkan. Jadi penghasilan hanya dari suami. Ada jualan jualan kecil, tapi kayanya justru rugi deh, ga untung. Sy ngajar bimbel, tapi paling seminggu ngajar cm tiga kali. Dan sy kacau balau dalam manajemen, keuangan rumah tangga kocar kacir di awal.
Lama lama sy belajar, dan agak stabil, tapi tetep ga bs nyimpen karena ada tanggungan keluarga yang harus dibayar tiap bulan. Bayar kontrakan, uang makan, uang transportasi, bayar kuliah suami dan nyicil beli perabotan kontrakan karena suami dulu ngontrak bareng temen, jadi perabotan bersama. Uang tabungan yg dulu sudah habis buat nikahan (diceritakan di lain waktu ya). Intinya kita bener bener mulai dari 0.
Singkat cerita, alhamdulillah allah titipkan Rayyanda pada kami. Awalnya deg degan, “mampu ga yah”. Tapi percaya saja, setiap yang hidup ada rejekinya masing2. Rayyanda punya rejekinya sendiri.